Mahasiswa + Tentor.. Why not??

tentor

Hai, hai… Assalamu’alaykum para blogwalker dimanapun anda berada… senang sekali pada malam hari ini Pus bisa hadir menjumpai anda semua dalam acaraaa……

-_- (apa seeehhh…)

Oke oke.. maafkan Pus yang lagi khilaf ini, hehehehe,,, Pus punya cerita nih yang ada kaitannya sama judul postingan kali ini..

What is that..?

Pus kan ndaftar jadi tentor ya.. Pas dulu sebelum ndaftar, sempet konsultasi dulu sih.. Trus ditanyain juga, bisanya ngajar apa..Trus mikir.. Ehmm.. dulu tuh Pus sempet ikut lomba Bahasa Indonesia gitu pas SD di tingkat kecamatan,he he.. :D.. Ada mengarang, menceritakan kembali, sejenis gitu deh.. Emang Pus juga seneng sih.. sebangsa menulis atau cerita gitu (kalau cerita emang baru keungkap pas udah kuliah kayaknya, hehehehe…  soalnya dulu Pus ga begitu rame kaya sekarang wkwkw).. Nah. Selain itu, Pus juga tertarik sama mapel IPA SD tuh.. Kan belum susah susah amat ya.. soalnya teorinya belum dalem, trus belum ada hitungannya juga.. (Ketahuan nih ga jago matik, wkwkw).. Yah udah deh, akhirnya Pus tekadkan hati (ceilee..) buat ndaftar jadi tentor anak SD di mapel IPA sama Bahasa Indonesia..

Ohya, berkas-berkas yang disiapkan tuh ada..:

  1. Surat lamaran kerja
  2. Fotokopi KHS (Kartu Hasil Studi) semester 1
  3. Fotokopi KTM (Kartu Tanda Mahasiswa)
  4. Foto berwarna 3x 4 (3 lembar)

Nah,, critanya,, pas udah Pus serahin tuh berkas-berkasnya dan konsultasi sedikit, ehh ternyata kalau tentor yang ngajar anak SD tuh harus ngajar semua mapel.. Waduuh ,, :P… Jujur aja agak ga pede gitu.. ekekekeke.. soalnya selain pelajaran SD jaman dulu sama sekarang beda (lebih berkembang), takutnya Pus ga begitu menguasai, jadi ntar mengecewakan.. soalnya kan, menyangkut nama bimbel juga ya,, he he.. Kalau tentornya ga memuaskan, udah pasti bimbelnya ga dapet nama bagus di mata orang tua murid.. hufft..

Ya udah deh, akhirnya Pus terima aja.. Pus pikir-pikir lagi.. Ini sebuah tantangan.. Pus pernah SD juga, ya kan..? Jadi meskipun ilmu yang harus dikuasai di SD itu udah berkembang,tapi Pus yakin.. bisa lah dipelajari buat ngajar.. InsyaAlloh bisa. . !!

Beberapa hari kemudian.. Pus dapet sms, isinya tentang anak SD kelas 2 yang minta les privat.. Trus ibu bimbelnya nawarin aku buat jadi tentornya.. Okep deh.. langsung aku iyakan..

Habis tanda tangan perjanjian kerja, aku dijelasin kalau anak ini (Dek Aini) mau les semua mapel tapi lebih difokuskan ke Matematika dan Bahasa Inggris.. wew… hosh hoshhh… wkwkwk… Matik aku ga begitu bagus pas sekolah dulu, kalau Bahasa Inggris,, aku lumayan suka sih, tapi ga pede juga ekekekee…

Oke deh..

Anggap ini sebagai tantangan,, jadi.. kenapa harus takut.. Khawatir jelas, tapi ga menyurutkan niat lah buat ngajar.. s e m a n g a t..!! D

Oh ya.. soal gaji juga ditetapkan disini.. Jadi gajinya beda antara tentor yang ngelesi anak SD sama SMP, dan seterusnya.. Semakin tinggi tingkatannya, maka fee-nya juga semakin besar.. Fee juga dipengaruhi sama lamanya kegiatan les.. (tergantung permintaan). Semakin lama, maka semakin besar pula fee-nya..

Pus hitung-hitung,, fee jadi tentor yang jam terbangnya cuma 1,5 jam x 2 hari (dalam seminggu) itu ga banyak-banyak amat teman-teman.. Menurut Pus wajar sih kalau feenya segitu (berapa ya… kasih tau ga ya.. ekekeke… :D)..

Kalau dibandingkan sama nominal yang dikasih ibu sama bapak setiap bulannya tuh jauh, tapi Pus niatkan buat ga liat dari nominalnya, tapi nilainya….

Why?

Dengan kita jadi tentor anak-anak, kita udah belajar mengomunikasikan ilmu yang kita punya kepada orang lain.. Coba bayangin.. kita punya ilmu seabreg sampai otak ga muat buat nampung ilmunya,, tapi kalau ga diaplikasikan ke dunia nyata, ga dishare ke orang lain biar bermanfaat, apalah artinya..

Apalagi Pus kan calon tenaga kesehatan masyarakat, ekekekeke,, jadi harus belajar dong gimana menyampaikan ilmu tentang kesehatan kepada masyarakat, karena sasaran dari Ilmu Kesehatan Masyarakat adalah masyarakat itu sendiri, yang notabene terdiri dari banyaak banget latar belakang, adat istiadat, tradisi daerah setempat, prinsip hidup, uaahh.. jadi harus belajar menyampaikan pesan kesehatan biar selain mereka ngerti, jua mempraktekkan, mengaplikasikan.. biar masyarakat peduli kesehatan,, itu contohnya..

Trus selain itu, dengan jadi tentor kita dapet pengalaman, gimana sih caranya ‘megang’ anak-anak.. Menurut Pus sih, itu jadi bekal ketika kita udah berumah tangga nanti.. Mendidik, mengajari, membimbing tuh ada ilmunya juga lho.. selain harus dengan bahasa anak yang mudah dimengerti, kita juga harus sabar dan telaten.. iya apa iya…?

Meskipun cuma du kali pertemuan dalam satu minggu,, kerja sambilan juga butuh manajemen waktu.. Nahlo, jadi belajar bagi-bagi waktu kan.. ? ekkekeeke..

Trus ada lagi nih.. mengalihkan galau.. Hahaha.. jadi galaunya diarahkan ke hal yang positif, sobat.. Pikiran otomatis bakal kealih ke gimana biar anak didik ngerti apa yang mau dijelasin,, ujung2nya.. menambah keativitas.. karena kita ada ide buat njelasin pake permisalan apaaa gitu, atau pake media pembelajaran dan  permainan menarik yang bisa dibuat atau didownload di intenet.. Haha.. karena Pus ga mahir buat media pembelajaran, dalam waktu dekat ini Pus mau cari di internet, trus juga download soal-soal matematika dan Bahasa Inggris.. (termasuk kreatif lho.. wkwkwk).. wahh bakal jadi tau nih.. ragam soalnya, kalau bisa cari yang bentuknya menarik, misalnya bergambar…. ye.. 😀 .

Tuh.. banyak kan makna yang tersirat dari sebuah pekerjaan sederhana.. So kawan-kawan.. jangan selalu liat pekerjaan dari sisi gaji yang diperoleh.. karena itu akan membuat kita jadi kurang peka dan menanggap remeh pekerjaan2 yang ga bergaji “WAW”.. tapi lihatlah juga, apa nilai dari pekerjaan itu, positif atau engga, bagaimana manfaatnya untuk masyarakat, dsb..

Kembali ke TOP…IK

Tadi Pus udah cari alamat rumahnya.. Sempet kebablasan, trus Tanya-tanya orang juga, bahkan sampai masuk toll ho! Wkwkwk…. Tapi Alhamdulillah, cuma beberapa meter trus balik lagi soalnya Pus liat ada tulisan kalau itu jalan tol. Kendaraan roda dua ga boleh lewat.. Haha.. setelah pusing muter2, ketemu deh, tapi ga berkunjung ke rumahnya, cuma liat trus balik lagi ke kos.. hahaha..

Lokasinya di Semarang bawah.. sedangkan kosku di Semarang atas (Tembalang).. Yahh lumayan juga sih, tapi nepermen.. lanjut trussss bos..!! Semangat..! 😀

Oke.. sekian aja cerita dan pesan-pesan dari Pus.. salam sehat salam semangat!! 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Mahasiswa + Tentor.. Why not??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s